Bermodal Mutu yang Baik, Kabupaten Sleman Berhasil Branding “Beras Sleman”

Kabupaten sleman sukses membranding beras hasil produk kombinasi barisan tani (gapoktan ) di daerahnya. “beras sleman” siap dijual di beberapa toko kekinian berjejaring nasional.

Kepala dinas pertanian serta perikanan kabupaten sleman heru saptono menjelaskan. Untuk sekarang ini beras sleman telah dijual di toko kekinian serta beberapa pasar tradisionil.

Bermula dari kedukaan pemerintah kabupaten sleman dari 2016. Beras yang dibuat petani kabupaten sleman ditampung dengan branding beras delanggu.

Gabah banyak dibawa ke demak. Jawa tengah serta jawa barat lantas dikemas serta dijual di jogjakarta. Saat ini. Dengan dengan modal kualitas yang bagus. Kabupaten sleman sukses membranding berasnya sendiri.

Untuk mendapatkan hasil produksi yang bagus. Faksinya akui terus lakukan pemantauan serta kontrol pada kualitas beras sleman ini.

“kami terus mengawasi kualitas beras sleman ini. Kami letakkan petugas penyuluh kualitas pertanian di semasing daerah sleman barat. Sleman tengah serta sleman timur untuk selalu menjaga kualitas beras sleman ini.” jelas heru.

Selanjutnya heru menerangkan produk beras sleman ini ditanggung mempunyai kualitas yang baik serta rasa yang enak dibandingkan beras dari wilayah yang lain.

Heru menjelaskan kualitas beras sleman yang baik ini sebab dibuat dari pertanian di daerah yang disebut wilayah lereng gunung merapi dengan pengairan yang paling cukup serta belum terserang pencemaran.

Dalam tempat yang serupa. Ketua perkumpulan sembada beras sleman. R. Bangun sampaikan kemauan nya untuk beras sleman ini benar-benar diketahui sebab rasa-rasanya yang enak.

“lewat bupati sleman memberi surat edaran supaya semua asn yang berada di kabupaten sleman harus konsumsi beras sleman ini. ” jelas bangun.

Terpisah. Direktur jenderal tanaman pangan kementerian pertanian suwandi menjelaskan ide kepala dinas pertanian kabupaten sleman ini sangatlah baik untuk mengatur nilai-nilai yang dahulu ada serta saat ini telah hilang harus tumbuh lagi.

“jika di jawa tengah populer dengan beras delanggu. Jawa barat dengan beras ciaunjur ini ialah ide untuk kabupaten sleman kembalikan beras detil namanya beras sleman ” tutur suwandi.

Selanjutnya suwandi mengharap beras sleman yang saat ini diurus secara baik. Proses produksi baik selanjutnya dikirim serta dikemas spesial dengan merek beras sleman. Masuk supermarket serta mall agar bertambah diketahui beras asal wilayahnya.

“kami memberikan peluang untuk wilayah lain membranding semasing daerahnya sesuai beras yang berada di daerahnya masing masing.” katanya.

Ini menurut suwandi sesuai instruksi menteri pertanian syahrul yasin limpo yang sudah memerintah ke semua barisan kementerian pertanian untuk selalu menjaga serta membuat beberapa produk baru di bagian pertanian dengan cara optimal untuk jaga serta amankan produksi pangan nasional.